LEAP: Gamma Ray Burst Sebagai Upaya dalam Pencarian Makhluk Asing (SETI)

Artikel terbaik ke-9  Lomba Esai Artikel Astronomi Populer (LEAP) LS
Penulis: Muh. Arsyad Ridwan (Makassar, Sulawesi Selatan)

SETI (Search for Extraterrestrial Intelligence) merupakan pencarian akan kehidupan ekstraterrestrial atau makhluk asing di luar angkasa menggunakan sinyal maupun teleskop. Pencarian makhluk hidup ini tentunya memenuhi rasa ingin tahu manusia akan kehidupan yang lain.

SETI dan sejarahnya

Sejarah dimulai ketika para perintis radio seperti Heinrich Hertz, Nikola Tesla, dan Guglielmo Marconi meramalkan kemungkinan menggunakan gelombang radio untuk ‘komunikasi antarplanet’ seperti yang disebut pada waktu itu. Setelah mengamati beberapa sinyal radio yang tidak biasa, Marconi mencoba menentukan apakah mereka datang dari Mars, menyebabkan kehebohan publik pada tahun 1919. Elmer Sperry, kepala perusahaan giroskop Sperry, mengusulkan menggunakan sejumlah besar lampu sorot untuk mengirim suar ke Mars, dan bahkan Albert Einstein menyarankan bahwa sinar cahaya mungkin merupakan metode yang mudah dikontrol untuk komunikasi luar angkasa.

Gambar 1. Dari kiri ke kanan; Heinrich Hertz, Nikola Tesla, dan Guglielmo Marconi. Kredit: Wikipedia
Gambar 1. Dari kiri ke kanan; Heinrich Hertz, Nikola Tesla, dan Guglielmo Marconi. Kredit: Wikipedia

Pertanyaan kuno tentang apakah kehidupan cerdas yang ada di luar Bumi mencapai titik balik pada tahun 1959. Tahun itu, Giuseppe Cocconi dan Philip Morrison menerbitkan sebuah makalah di mana mereka menyarankan bahwa bagian gelombang mikro dari spektrum elektromagnetik akan ideal untuk mengkomunikasikan sinyal di seluruh dunia. jarak yang luar biasa di galaksi kita. Frekuensi pita sempit dapat dipancarkan dari jarak jauh dengan daya dan interferensi sinyal yang relatif minimal, menurut teori mereka. Gelombang radio bergerak dengan kecepatan cahaya dan tidak diserap oleh debu kosmik atau awan. Jadi, jika ilmuwan menyetel teleskop radio (antena besar dengan penerima yang terpasang) ke bagian spektrum yang tepat, dimungkinkan untuk mendeteksi pola yang menunjukkan kecerdasan ekstraterestrial. Cocconi dan Morrison terutama berharap menemukan pesan yang sengaja dikirim oleh makhluk cerdas lainnya.

Secara independen, dari Cocconi dan Morrison, seorang astronom muda bernama Frank Drake juga telah mempertimbangkan menggunakan astronomi radio sebagai cara untuk mencari sinyal luar angkasa. Dia memutuskan untuk menguji pendekatan ini dengan mendirikan beberapa peralatan yang belum sempurna di Green Bank Observatory di Virginia Barat. Sambil mendengarkan emisi dari dua bintang terdekat selama dua bulan pada tahun 1960 selama “Proyek Ozma,” Drake terkejut ketika dia melihat pola non-acak yang berpotensi mengindikasikan ETI (Extraterrestrial Intelligence). Setelah memeriksa hasilnya, ia menyadari bahwa itu adalah pola terestrial, yaitu radar militer rahasia. Drake menjadi salah satu tokoh terkemuka di bidang ini.

Gambar 2. Persamaan Drake dimana N merupakan jumlah peradaban yang terdeteksi di luar angkasa
Gambar 2. Persamaan Drake dimana N merupakan jumlah peradaban yang terdeteksi di luar angkasa

SETI dalam masyarakat

Apakah deteksi terhadap masyarakat cerdas lain (SETI) akan mengacaukan masyarakat kita sendiri? Apakah itu akan membangkitkan harapan, atau ketakutan? Apakah akan ada kekhawatiran atau defensif? Bisakah kita mengharapkan efek harmonisasi pada masyarakat kita sendiri? Bagaimana agama-agama menghadapi eksistensi kecerdasan non-manusia yang dikonfirmasi beberapa tahun lagi?

Dalam dua dekade terakhir, banyak pemikiran telah diberikan untuk kedua efek jangka pendek dan jangka panjang dari deteksi sinyal. Baik analogi historis maupun ilmu sosial kontemporer telah digunakan untuk menyimpulkan bagaimana manusia dapat bereaksi.

Mengenai konsekuensi langsung dari kesuksesan, ada baiknya menunjukkan bahwa tidak akan ada yang bersembunyi dari penemuan. Jika ada sinyal yang jelas diverifikasi sebagai makhluk luar angkasa, maka akan diumumkan secara terbuka. Sudah sering ada prediksi bahwa pengumuman ini akan menjadi berita paling spektakuler sepanjang masa. Jajak pendapat menunjukkan bahwa mayoritas orang Amerika sudah percaya pada keberadaan makhluk luar angkasa. Namun, dikondisikan oleh penekanan media pada UFO, publik mungkin mengharapkan “pesan”. Harapan ini mungkin tidak segera dipenuhi.

Studi sosiologis menunjukkan bahwa pengumuman sinyal akan menyebabkan kebingungan dan kegembiraan, dengan keinginan individu untuk “tahu lebih banyak”, tetapi sedikit panik atau histeria. Sementara beberapa kelompok agama diharapkan untuk menolak gagasan bahwa kita tidak sendirian, sebagian besar tidak, dan beberapa akan menerima penemuan itu sebagai pengukuhan keyakinan mereka sendiri.

Efek jangka panjangnya sulit diprediksi. Salah satu analogi yakni tentang temuan Copernicus yang dramatis akan kosmologi baru, yang menggulingkan Bumi dari singgasananya di pusat alam semesta. Analogi sejarah lain yang sering dikutip adalah hipotesis terkenal Charles Darwin tentang evolusi biologis. Sejauh analogi semacam itu dapat diterapkan, para pakar menyarankan lebih banyak untuk perubahan bertahap dalam pandangan akan dunia yang menerima keadaan makhluk cerdas daripada kesedihan dramatis dan massal dalam perilaku masyarakat sehari-hari.

Metode dalam mencari kehidupan asing yang cerdas (SETI)

Selama bertahun-tahun, sejumlah metode telah diusulkan untuk mencapai misi SETI. Biasanya, pendekatan ini dikategorikan ke dalam SETI pasif atau SETI aktif. Metode mana yang paling “tepat” adalah topik perdebatan yang cukup besar.

SETI pasif bergantung pada kemungkinan ETI dapat menghubungi manusia dalam beberapa cara dan, sebagai hasilnya, manusia akan membuka diri untuk menerima komunikasi tersebut. Bentuk SETI pasif yang paling umum adalah “mendengarkan” sinyal radio yang berasal dari luar bumi. Komunikasi radio, seperti yang disiarkan oleh televisi dan stasiun radio, mengambil bentuk gelombang yang memancar keluar dari titik siaran. Stasiun radio favorit Anda memancarkan gelombang dari antena besar, dan gelombang itu menyebar ke segala arah. Radio Anda “mendengarkan” gelombang ini dan mengubahnya kembali menjadi sesuatu yang dapat Anda dengar dan pahami secara jelas. Tetapi gelombang ini tidak berhenti di radio Anda. Bahkan, sekali gelombang radio mencapai ruang hampa udara, mereka hanya akan terus berlanjut selamanya. Hanya dalam beberapa menit, siaran televisi (meskipun membutuhkan amplifikasi yang signifikan) dapat diambil di Mars! Observatorium radio besar, seperti “Telinga Besar” atau Observatorium Arecibo, dikonfigurasikan sehingga jika gelombang radio yang dihasilkan oleh peradaban di tempat lain pernah bertabrakan dengan bumi, maka kita akan mendengarnya!

SETI aktif, di sisi lain, tidak menunggu komunikasi dari peradaban lain untuk mencapai bumi. Tujuan dari SETI aktif adalah untuk menghasilkan komunikasi yang suatu hari nanti dapat didengar oleh peradaban lain. Tujuan SETI aktif adalah untuk memperingatkan peradaban lain tentang keberadaan kita. Menggunakan prinsip yang sama dengan SETI pasif, khususnya bahwa gelombang radio dapat berlanjut tanpa batas dalam ruang hampa, gelombang radio spesifik yang memaparkan kecerdasan manusia dan lokasi disiarkan ke ruang angkasa dengan harapan bahwa seseorang “di luar sana” mendengarkan melalui program SETI pasif. Pada tahun 1974, Observatorium Arecibo digunakan untuk menyiarkan transmisi bertenaga tinggi ke arah gugusan bintang yang terletak sekitar 25.000 tahun cahaya. Pada 2008, pesan ini sekitar 1/10 dari 1 persen (0,1%) dari perjalanan melalui pelayarannya.

Gambar 3. Observatorium Arecibo, merupakan teleskop radio yang terletak pada kota Arecibo, Puerto Rico. Kredit: Wikipedia
Gambar 3. Observatorium Arecibo, merupakan teleskop radio yang terletak pada kota Arecibo, Puerto Rico. Kredit: Wikipedia

Namun itu tercapai, baik metode SETI pasif dan aktif terus menuju tujuan bersama – untuk menentukan jawaban atas pertanyaan yang kita semua ingin tahu: “Apakah kita sendirian?”

Project Phoenix

Gambar 4. Logo Project Phoenix. Kredit: Jodrell Bank Observatory
Gambar 4. Logo Project Phoenix. Kredit: Jodrell Bank Observatory

Project Phoenix adalah pencarian intelijen ekstraterestrial yang paling sensitif dan komprehensif di dunia. Itu adalah upaya untuk mendeteksi peradaban ekstraterestrial dengan mendengarkan sinyal radio yang entah sengaja dipancarkan dengan cara kita, atau secara tidak sengaja ditransmisikan dari planet lain. Phoenix adalah penerus program SETI NASA yang ambisius yang dibatalkan oleh Kongres yang sadar anggaran pada tahun 1993.

Phoenix memulai pengamatan pada Februari 1995 dengan menggunakan teleskop radio Parkes 210 kaki di New South Wales, Australia. Ini adalah teleskop radio terbesar di Belahan Bumi Selatan. Selama periode enam belas minggu, Phoenix mengamati sekitar 200 bintang yang tidak terlihat dari teleskop utara.

Setelah kampanye pengamatan selatan, proyek mengalihkan perhatiannya ke bintang utara. Dengan tepat, fase ini membawa pencarian kembali ke akarnya di National Radio Astronomy Observatory di Green Bank, Virginia Barat. 140 Foot Telescope hanya berjarak pendek dari antena yang digunakan oleh Frank Drake di Project Ozma. Proyek Phoenix beroperasi di Green Bank dari September 1996 hingga April 1998, menggunakan teleskop sekitar 50% dari waktu. Selama periode itu, antena adalah instrumen utama di observatorium dan juga digunakan untuk proyek astronomi radio lainnya. Phoenix menggunakan antena sekitar separuh waktu.

Pada Agustus 1998, Proyek Phoenix pindah ke Arecibo. Karena tingginya permintaan untuk teleskop radio terbesar di dunia, Phoenix mengamati dalam dua sesi per tahun. Setiap sesi adalah tiga hingga empat minggu. Pengamatan dilakukan terutama pada malam hari, dari sekitar pukul 17:00 hingga 20:00 waktu setempat di Arecibo. Ini menghindari gangguan radio yang meningkat pada siang hari, dan memastikan bahwa pandangan kami kepada setiap bintang jauh dari turbulensi angin matahari.

Tidak seperti banyak pencarian sebelumnya, Phoenix tidak memindai seluruh langit. Alih-alih, ia mengamati sekitaran bintang-bintang terdekat yang mirip matahari. Bintang-bintang seperti itu kemungkinan besar menampung planet-planet berumur panjang yang mampu mendukung kehidupan. Kami secara alami menyertakan bintang yang diketahui memiliki planet. Proyek Phoenix mengamati sekitar 800 bintang. Semua berada dalam jarak 200 tahun cahaya.

Karena jutaan saluran radio secara simultan dipantau oleh Phoenix, sebagian besar “mendengarkan” dilakukan oleh komputer. Meskipun demikian, para astronom diminta untuk membuat keputusan kritis tentang sinyal yang terlihat menarik.

Phoenix mencari sinyal antara 1.200 dan 3.000 MHz. Sinyal yang hanya ada pada satu titik di radio dial (sinyal pita sempit) adalah “tanda tangan” dari transmisi cerdas. Spektrum yang dicari oleh Phoenix dipecah menjadi saluran selebar 1 Hz yang sangat sempit, sehingga hampir dua miliar saluran diperiksa untuk setiap bintang target. Proyek Phoenix dipertahankan sepenuhnya melalui pendanaan swasta.

Gamma Ray Burst sebagai salah satu metode SETI

Gambar 5. Pesan Drake dikirim pada 16 November 1974 menggunakan antena Arecibo. Kredit: WikipediaAsumsi utama dari SETI tradisional adalah bahwa makhluk luar angkasa memancarkan sinyal yang disengaja ke arah kita, dalam upaya untuk melakukan kontak. Kita manusia, peradaban yang kurang maju, diberi tugas pencarian yang lebih mudah, sementara makhluk luar angkasa yang lebih tua menanggung beban melakukan transmisi. Asumsi ini memberikan dasar pemikiran untuk melaksanakan proyek-proyek SETI yang secara ‘eksklusif’ pasif, daripada terlibat dalam SETI aktif — mentransmisikan pesan kita sendiri ke peradaban lain yang mungkin — sebuah praktik yang juga disebut Messaging to Extraterrestrial Intelligence (METI).

Dengan menentang SETI pasif, yang ingin mendeteksi peradaban ekstraterestrial, tujuan SETI aktif adalah untuk membangun hubungan komunikasi dengan peradaban tersebut. Sudah sulit, tugas ini rumit oleh kurangnya pengetahuan tentang peradaban terdekat. Bahkan yang terburuk, karena sumber daya yang tersedia bahkan lebih terbatas daripada untuk SETI pasif, pemilihan target sangat penting.

Gamma Ray Burst sebagai suatu fenomena di luar angkasa, dengan jangka waktu 2 milidetik ledakan sinar gamma dapat membawa 1.000.000.000.000.000.000 bit informasi. Peradaban ET memiliki kemungkinan menggunakan semburan ini untuk mengirimkan sinyal mereka.

Ketika menjelaskan fakta tentang kontak alien, Ball mengatakan bahwa kita tahu fakta bahwa “sinar gamma menawarkan bandwidth komunikasi praktis terluas dalam spektrum elektro-magnetik dan satu-satunya cara yang layak untuk mengirim informasi dalam jumlah besar melalui jarak intergalaksi.”

Namun, apakah GRB itu?

Gamma Ray Burst

Pertama kali di deteksi oleh Satelit Vela tahun 1967, Gamma Ray Burst adalah semburan sinar gamma berumur pendek, bentuk cahaya yang paling energetik. Berlangsung di mana saja dari beberapa milidetik hingga beberapa menit, GRB bersinar ratusan kali lebih terang daripada supernova biasa dan sekitar satu juta triliun kali seterang Matahari. Ketika GRB meletus, ia adalah sumber cahaya paling terang dari foton sinar gamma kosmik di alam semesta yang dapat diamati.

Ketika para astronom melihat jumlah semburan versus berapa lama mereka bertahan, mereka menemukan dua kelas semburan yang berbeda: durasi panjang dan durasi pendek. Kedua kelas ini kemungkinan diciptakan oleh proses yang berbeda, tetapi hasil akhirnya dalam kedua kasus tersebut adalah lubang hitam baru.

Gambar 6. Ilustrasi Gamma Ray Burst. Kredit: Wikipedia
Gambar 6. Ilustrasi Gamma Ray Burst. Kredit: Wikipedia

Supernova yang dicatutkan untuk semburan sinar gamma adalah jenis khusus (durasi panjang, >2s). Mereka dikenal sebagai hypernovae, dan terjadi pada saat kematian bintang-bintang “Wolf-Rayet”. Bintang-bintang W-R sangat panas dan masif, dan cenderung sesekali membuang lapisan luarnya. Saat lahir, bintang W-R kira-kira 20-30 massa matahari, tetapi dengan kematiannya akan turun mendekati 10 massa matahari. Yang membedakan hypernova dari supernova tua biasa adalah tendangan ekstra yang didapatnya. Inti runtuh dan membentuk lubang hitam, yang kemudian mengirimkan jet material (itu adalah misteri lain – tetapi jet harus ada di sana untuk membawa momentum sudut dan menjaga lubang hitam dari berputar terlalu cepat). Jet-jet ini kemudian membanting ke material luar bintang, menciptakan suhu yang sangat tinggi dan mengirimkan sinar gamma. Ketika jet semakin jauh dari lubang hitam, mereka menemukan materi yang semakin kurang padat, dan dengan demikian radiasi yang mereka kirimkan kurang energik, atau panjang gelombang lebih lama – karenanya cahaya yang saya rujuk sebelumnya.

Semburan sinar gamma juga bisa berasal dari penggabungan bintang-bintang neutron, termasuk GRB dengan durasi pendek, <2s. Bintang-bintang neutron sangat kecil dan sangat padat (seukuran kota, tetapi memiliki massa Matahari), sehingga Anda dapat membayangkan bahwa dua bintang neutron yang saling berhadapan akan melepaskan banyak energi! Penggabungan bintang neutron telah diprediksi sebagai sumber untuk GRB pendek (GRB dengan durasi kurang dari dua detik), tetapi baru pada tahun 2018 LIGO mendeteksi gelombang gravitasi dari dua bintang neutron yang bergabung bersamaan dengan deteksi satelit Fermi. semburan sinar gamma, membenarkan bahwa penggabungan bintang neutron dapat menghasilkan semburan sinar gamma pendek.

Gambar 7. Ilustrasi 2 perbedaan Gamma Ray Burst. Kredit: NASA
Gambar 7. Ilustrasi 2 perbedaan Gamma Ray Burst. Kredit: NASA

GRB dalam luar angkasa

Dalam penelitian Stanek dan rekannya, menemukan bahwa GRB cenderung terjadi pada galaksi kecil yang cacat dan miskin unsur yang lebih berat daripada hidrogen dan helium.

Bima Sakti kita, sebaliknya, adalah galaksi spiral besar yang kaya akan unsur-unsur berat. Karena itu, kemungkinan terjadinya GRB di galaksi kita sangat kecil, kata para peneliti.

Diperkirakan bahwa bintang-bintang dengan logam yang rendah cenderung kehilangan massa saat mereka terbakar dan karenanya lebih besar dan berputar lebih cepat ketika mereka mati. Semakin besar bintang, semakin besar kemungkinannya untuk membentuk lubang hitam – salah satu sumber GRB yang dicurigai – dan putaran cepat diyakini sangat penting untuk menyalakan ledakan.

“Semua model untuk semburan sinar gamma akhir-akhir ini membutuhkan putaran cepat,” kata supernova dan pakar GRB Standford Woosley dari University of California, Santa Cruz yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Dalam studi baru, para peneliti membandingkan sifat-sifat empat galaksi di mana GRB telah terdeteksi dengan galaksi lain yang dicatat dalam Sloan Digital Sky Survey. Mereka menemukan bahwa dari empat galaksi, galaksi yang paling banyak mengandung logam – dan karena itu paling mirip dengan galaksi kita – hanya memiliki peluang 0,15 persen untuk menjadi tuan rumah GRB.

Energi dalam Gamma Ray Burst

Gambar 8. Perbandingan grafik yang membandingkan kekuatan puncak GRB dengan sumber energi lain. Kredit: Astro Capella
Gambar 8. Perbandingan grafik yang membandingkan kekuatan puncak GRB dengan sumber energi lain. Kredit: Astro Capella

Dengan anggapan bahwa GRB memancarkan secara isotropis, pelepasan energinya dalam sinar X dan sinar gamma (biasanya ~ 1044-47 J = 1051-54 erg) melebihi ratusan kali total energi yang dipancarkan oleh supernova (~ 1042 J = 1049 erg). Skenario yang diterima secara luas yang digunakan untuk menjelaskan luminositas besar GRB melibatkan lubang hitam massa-bintang yang baru lahir memancarkan arus kolimatif relativistik. Meskipun demikian, nenek moyang GRB serta kondisi fisik yang diperlukan untuk memproduksi dan mempercepat jet relativistik masih belum jelas. Distribusi durasi GRB ditemukan bimodal, mengungkapkan keberadaan dua populasi yang berbeda. GRB panjang (yaitu dengan durasi emisi cepat tipikal ≥ 2 dt) diyakini dihasilkan oleh runtuhnya bintang-bintang masif yang berputar cepat ( ≥ 30 M, dari tipe Wolf-Rayet), seperti yang disarankan oleh asosiasi mereka dengan supernova inti-runtuh terdekat dari jenis Ib / Ic. Progenitor GRB pendek lebih sulit dipahami dan dapat dihubungkan ke penggabungan dua objek kompak dalam sistem biner (dua bintang neutron atau bintang neutron dan lubang hitam massa-bintang). Generasi baru dari pendeteksi gelombang gravitasi seperti Advanced Virgo / LIGO harus mampu mendeteksi emisi yang sesuai dari GRB pendek, dan membantu menjelaskan nenek moyang mereka di tahun-tahun mendatang.

Gamma Ray Burst sebagai Penunjuk Arah dan Waktu dalam Strategi SETI

Gambar 9. Radiasi terpusat pada GRB. Kredit: Swinburne University of Technology
Gambar 9. Radiasi terpusat pada GRB. Kredit: Swinburne University of Technology

Jika diinginkan untuk mengirimkan sinyal melintasi Galaxy sehingga penerima lain, yang tidak dikenal, dapat mendeteksinya, ada dua jenis dasar pola transmisi, sinyal omnidirectional (sinyal yang bertransmisi ke segala arah) yang dapat dideteksi di mana saja atau sinyal berseri yang hanya dapat dideteksi oleh mereka yang dilintasi oleh sinyal tersebut. Demikian pula, dalam domain waktu, baik sinyal dapat ditransmisikan secara terus menerus atau, dengan pengeluaran energi yang sama, sinyal yang lebih kuat mungkin ditransmisikan untuk periode waktu yang lebih singkat. Asalkan penerima tahu di mana dan kapan sinyal datang, sinyal terpusat, dan karenanya lebih kuat, sinyal akan lebih mudah untuk dideteksi. Namun, agar skema transmisi seperti itu layak, masalahnya adalah untuk pemancar dan penerima, satu atau keduanya tidak diketahui yang lain, untuk menemukan strategi yang akan memungkinkan pemancar dan penerima untuk mengirim dan mengamati pada waktu dan lokasi yang tepat.

Sekarang dipertimbangkan bagaimana GRB dapat digunakan sebagai sinkronisasi dalam SETI dan dua strategi transmisi dasar diselidiki:

  1. Pensinyalan yang ditargetkan. Dalam hal ini pemancar (makhluk asing) mengirimkan sinyal segera setelah deteksi GRB dalam satu atau lebih arah “tutup” (yaitu, dalam sudut θ) ke arah yang berlawanan dari GRB pada target yang sebelumnya telah ditentukan menjadi menarik. Beamwidth kemungkinan dibuat sekecil mungkin.
  2. Semua pensinyalan langit. Pemancar (makhluk asing) mengirim sinyal segera setelah deteksi GRB dalam arah yang sebaliknya dari GRB dengan sinar setengah-lebar θ.

Tidak mungkin untuk mengetahui terlebih dahulu sudut di mana pemancar akan memutuskan untuk menyiarkan ke lokasi tertentu di hilir dari GRB. Semakin kecil sudut yang digunakan, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk mengirim ke semua target. Namun, untuk sudut besar penundaan waktu akan lebih besar dan lebih sulit untuk secara akurat menghitung untuk penerima dan lebih banyak target yang harus ditransmisikan ke GRB tertentu. Daftar faktor-faktor yang tidak lengkap yang dapat digunakan oleh pemancar untuk memutuskan tempat yang akan dituju, dalam urutan jarak yang dapat dideteksi oleh pemancar, adalah sebagai berikut:

  1. Deteksi bintang berjenis matahari.
  2. Deteksi sistem planet dengan massa Jupiter planet
  3. Deteksi planet massa terestrial.
  4. Deteksi kehidupan melalui kehadiran, misalnya, atmosfir oksigen.
  5. Deteksi kehidupan cerdas melalui, misalnya, radio transmisi.

Sudut hilir yang digunakan oleh pemancar mungkin akan tergantung pada host potensial untuk penerima sinyal. Untuk sejumlah besar target yang mungkin, sudut kecil mungkin digunakan. Sebaliknya, pada bilangan ekstrem yang kecil, Bumi akan menjadi satu-satunya hulu dari peristiwa GRB. Agar penerima dapat menghitung waktu tunda dari pemancar potensial, perlu untuk mengetahui jarak ke pemancar dan jarak sudut dari GRB. Set jarak bintang saat ini berasal dari pengukuran paralaks Hipparcos, yang memberikan nilai akurat ke ~1 mas. Dalam waktu dekat, Misi Antariksa Antariksa NASA dan GAIA ESA memiliki banyak paralaks dengan presisi tinggi. lebih baik dari ~10 μas.

Kesimpulan

GRB memiliki sejumlah properti yang menjadikannya kandidat yang sangat baik untuk sinkronisasi yang dapat membantu dalam pencarian sinyal ekstraterestrial berseri singkat. Posisi GRB sekarang mulai diperoleh dengan presisi yang cukup untuk membuatnya berguna untuk pencarian yang ditargetkan. Hal ini ditambah dengan pengukuran parallax bintang yang akurat dari instrumen yang ditularkan oleh satelit, dan diantisipasi bahwa pengukuran paralaks yang lebih baik akan diperoleh dalam waktu yang relatif dekat. Lokasi dan waktu GRB tersedia dengan cepat dari GCN dan ini kemungkinan akan berlanjut dengan misi di masa depan, yang juga membantu dalam penggunaannya. Untuk semua survei langit, kasus untuk menggunakan GRB sebagai posisi target untuk diamati mungkin jauh lebih lemah. Namun, tampaknya ada sedikit kerugian dengan mengarahkan detektor sesegera mungkin di lokasi GRB dan memantau lokasi itu untuk beberapa waktu. Selain itu, bahkan posisi yang saat ini disediakan oleh BATSE dapat digunakan untuk tujuan ini oleh detektor yang memiliki bidang pandang beberapa derajat.

Adapun sikap kita sebagai pengamat yakni tetap menggunakan rasionalitas serta metode-metode yang ilmiah dalam menganalisis dan menanggapi hasil dari proses pencarian makhluk cerdas (SETI).

[divider_line]

Daftar Pustaka

Garber, Stephen J. 1999. Searching For Good Science: The Cancellation of NASA’s SETI Program. Journal of The British Interplanetary Society. Vol 52:p3-4.
Anonim. 2019. Social Implications of a SETI Success. https://www.seti.org/seti-institute/project/details/social-implications-seti-success
Anonim. 2019. The Search for Extraterrestrial Intelligence (SETI) . http://www.naapo.org/page-16.html
Anonim, 2019. Project Phoenix. Artikel. https://www.seti.org/seti-institute/project/details/project-phoenix
Vakouch, Douglas. 2014. The Importance of Active SETI. https://www.cato-unbound.org/2014/12/08/douglas-vakoch/importance-active-seti
Dutil, Y. dan Dumas, S. 1998. ACTIVE SETI : target selection and message conception. Artikel.
Majumder, Bhaswati Guha. 2018. Can aliens make contact via Gamma-ray bursts? MIT astronomer says so. Artikel. https://www.ibtimes.sg/can-aliens-make-contact-via-gamma-ray-bursts-mit-astronomer-says-so-23254
Anonim. 2013. Gamma-ray Bursts. Artikel.  https://imagine.gsfc.nasa.gov/science/objects/bursts1.htmlSlater, Sara. 2018. What causes gamma ray bursts? (Intermediate). Artikel. http://curious.astro.cornell.edu/disclaimer/85-the-universe/supernovae/general-questions/407-what-causes-gamma-ray-bursts-intermediate
Than, Ker. 2006. Interstellar Deathray Not Likely to Hit Earth. Artikel. https://www.space.com/2332-interstellar-deathray-hit-earth.html
Piron, Frédéric. 2016. Gamma-ray bursts at high and very high energies. C. R. Physique, Vol.17:p618
Corbet, Robin H. D. 1999. The Use of Gamma-Ray Bursts as Direction and Time Markers in SETI Strategies. Publications of the Astronomical Society of the Pacific , Vol. 111, No. 761:pp881-885

Ditulis oleh

Info LS

Info LS

media komunikasi dan edukasi astronomi di Indonesia. Situs langitselatan dimulai tahun 2007 untuk memberikan informasi dan edukasi astronomi kepada masyarakat.

Avatar

Muh. Arsyad Ridwan

Mahasiswa Universitas Hasanuddin