Pelacakan Tapak Observatorium Tertua di Indonesia

Observatorium adalah bangunan yang ditujukan untuk mengamati langit dan bumi dalam disiplin ilmu astronomi, meteorologi, geologi, oseanografi dan vulkanologi. Namun dalam praktiknya nama observatorium lebih sering disematkan kepada bangunan yang dikhususkan untuk mengamati benda-benda langit dan peristiwa-peristiwa langit sekaligus mencatatnya. Maka observatorium berbeda bila dibandingkan dengan proto-observatorium, dimana yang terakhir ini lebih merujuk kepada bangunan multifungsi yang juga berperan sebagai pos observasi benda langit, baik secara rutin maupun sesekali.

Observatorium tertua di Indonesia (dan bukan proto-observatorium) adalah observatorium Mohr. Dinamakan demikian sebab observatorium ini merupakan milik pribadi seorang Johann Mauritz Mohr (1716-1775), ilmuwan Belanda yang juga pendeta Kristen, yang tinggal di Batavia pada masa kekuasaan VOC. Observatorium yang dibangun di atas tanah pribadi Mohr di Mollenvliet (kini Glodok, Jakarta Barat) berdampingan dengan wihara Kim tek I atau Cin te Yuen/Jinde Yuen (kini wihara Dharma Bhakti, Glodok) berbentuk menyerupai bagian depan observatorium Uraniborg (Denmark), tempat kerja astronom Tycho Brahe dua abad sebelumnya, namun dalam skala lebih kecil dan lebih diperkuat.

Observatorium itu berupa bangunan enam lantai yang adalah bangunan tertinggi di Batavia, dengan puncak atap datarnya setinggi 30,5 meter dari permukaan tanah serta memiliki panjang 22,5 meter dan lebar 17,5 meter. Ongkos pembangunannya mencapai 200.000 gulden atau setara Rp 82 milyar (kurs Juni 2012), hampir dua kali lipat lebih mahal dibanding ongkos pembangunan istana Gubernur Jenderal VOC di Buitenzorg (kini istana Bogor). Kemegahannya menjadi buah bibir di Batavia, bahkan dalam dunia ilmiah internasional. Sehingga jalan penghubung observatorium dengan jalan raya Mollenvliet Barat (kini Jalan Gajah Mada) pun dinamakan torenlaan atau gang Torong dalam istilah lokal.

Observatorium Mohr dalam lukisan J. Clement. Sumber: Zuidervaart & Gent, 2004.
Observatorium Mohr dalam lukisan J. Clement. Sumber: Zuidervaart & Gent, 2004.

Observatorium Mohr dilengkapi dengan instrumen astronomi terbaik pada masanya. Di antaranya jam astronomik setinggi 180 cm dengan lebar 43 cm, sepasang globe berdiameter 60 cm, kuadran astronomik bergaris tengah 60 cm, instrumen equal-altitude (teodolit?) selebar 60 cm, mesin paralaktik, oktan laut sepanjang 76 cm, teleskop sepanjang 550 cm, pluviometer (pengukur curah hujan), anemometer dan kompas. Observatorium Mohr dibangun sejak 1765 dan berfungsi hingga sepuluh tahun kemudian. Selama masa itu dilakukan berbagai observasi langit dan sejumlah fenomena alam, diantaranya Jupiter dan satelit-satelitnya, transit Venus 4 Juni 1769, transit Merkurius 10 November 1769, curah hujan Batavia, dinamika angin dan deklinasi magnetik Batavia. Tiadanya dukungan VOC, terutama lewat Gubernur Jenderal van de Parra, membuat hanya laporan transit Venus dan Merkurius saja yang sempat terpublikasikan secara luas. Bagaimanapun, aktivitas Mohr menginspirasi terbentuknya Batavia Society of Arts and Sciences (Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen) pada 1778.

Lukisan pertama Rach, diambil dari Jalan Mollenvliet Barat (kini Jalan Gajah Mada), menggambarkan sepenggal gang Torong dengan observatorium di latar belakang. Lokasi tempat berdirinya dua pohon besar di latar depan mungkin telah menjadi halte bus Transjakarta kawasan Glodok di masa kini. Sumber: Zuidervaart & Gent, 2004.
Lukisan pertama Rach, diambil dari Jalan Mollenvliet Barat (kini Jalan Gajah Mada), menggambarkan sepenggal gang Torong dengan observatorium di latar belakang. Lokasi tempat berdirinya dua pohon besar di latar depan mungkin telah menjadi halte bus Transjakarta kawasan Glodok di masa kini. Sumber: Zuidervaart & Gent, 2004.

Aktivitas observatorium Mohr harus terhenti setelah Johann Mauritz Mohr wafat pada 25 Oktober 1775. Tidak ada yang melanjutkan kinerja observatorium ini. Pada 1780, bangunan observatorium rusak berat setelah diguncang gempa kuat yang menghancurkan sebagian Batavia. Kemalangan bertambah lagi dengan wafatnya istri Mohr pada Mei 1782. Namun sebelum wafat, istri Mohr telah menjual instrumen observatorium kepada Johanes Hooijman, yakni pada tahun 1776, dalam kondisi sebagian besar rusak oleh tingginya kelembaban udara Batavia. Hooijman mengirimkannya kembali ke Belanda untuk diperbaiki dan kini sejumlah instrumen itu terpampang pada beberapa museum di Belanda.

Pada Juni 1782, bangunan yang telah rusak itu dijual dan selanjutnya pada 1784 beralih lagi ke tangan Willem Vincent van Riemsdijk dari keluarga Gubernur Jenderal Hindia Belanda Jeremias van Riemsdijk. Riemsdijk mengubah bangunan itu menjadi penginapan murah sebelum kemudian Gubernur Jenderal Daendels, yang dikenal akan kekejamannya, menutupnya dan mengubahnya jadi barak tentara. Sebagian bangunan itu masih tersisa hingga 1812, namun pada 1844 hanya tinggal pondasinya saja yang masih terlihat.

Dimanakah lokasi tapak observatorium Mohr pada masa kini?

Observatorium Mohr hanya disebutkan terletak di Glodok masa kini, namun dimana posisi sesungguhnya tapaknya tidak jelas. Pasca 1844, tidak ada kejelasan bagaimana status sisa bangunan dan lahan yang pernah menjadi observatorium Mohr. Terlebih salah satu penanda kolektif kota Batavia akan eksistensi observatorium ini, yakni gang Torong, telah bersalin nama sejak 1945.

Lukisan kedua Rach, menggambarkan kompleks wihara Kim Tek I (Dharma Bhakti) di sebelah kiri dan observatorium Mohr di sebelah kanan. Sumber: Gunawan dkk, 2012.
Lukisan kedua Rach, menggambarkan kompleks wihara Kim Tek I (Dharma Bhakti) di sebelah kiri dan observatorium Mohr di sebelah kanan. Sumber: Gunawan dkk, 2012.

Beruntung terdapat lukisan-lukisan yang menggambarkan situasi observatorium Mohr, seperti dari Johannes Rach dan J. Clement. Terdapat dua lukisan Rach, yang pertama menggambarkan observatorium Mohr dari jauh yakni dari jalan Mollenvliet Barat dan yang kedua menggambarkannya berdampingan dengan wihara Kim Tek I. Sementara lukisan Clement menggambarkan arsitektur observatorium Mohr dilihat dari bagian depan (arah timur) dan sisi utara. Wihara Kim Tek I (Dharma Bhakti) hingga kini masih ada di Glodok, sehingga dapat dipastikan tapak observatorium Mohr berada di sekitar wihara ini.

Namun, di sebelah mana wihara?

Semula diduga tapak observatorium Mohr terletak di sebelah barat wihara, di lokasi yang kini menjadi lahan Yayasan Pendidikan Ricci dan Gereja Katolik Santa Maria de Fatima. Alasannya, lukisan kedua Rach dianggap mengabadikan pemandangan observatorium dan wihara dari arah timur. Karena observatorium terletak di sisi kanan agak ke belakang dari wihara, maka ditafsirkan tapak observatorium Mohr berada di sebelah barat wihara. Selain itu lahan Mohr, setelah dikuasai pemerintah kolonial Hindia Belanda, dianggap beralih ke tangan kapitan Tionghoa bermarga Tjioe dan kemudian dibeli yayasan dan gereja Katolik tersebut pada 1953.

Perbandingan sketsa kompleks wihara antara lukisan kedua Rach, foto Troppenmuseum dan foto masa kini. Perhatikan kesan atap bersusun dua di latar belakang (tanda panah) yang menjadi ciri khas. Kesamaan ini memastikan lukisan kedua Rach digambar dari sisi selatan kompleks wihara.
Perbandingan sketsa kompleks wihara antara lukisan kedua Rach, foto Troppenmuseum dan foto masa kini. Perhatikan kesan atap bersusun dua di latar belakang (tanda panah) yang menjadi ciri khas. Kesamaan ini memastikan lukisan kedua Rach digambar dari sisi selatan kompleks wihara.

Namun tinjauan lapangan yang dipadukan analisis komprehensif lukisan kedua Rach dengan lukisan Clement menyajikan hasil berbeda. Jika Clement benar dalam perspektifnya, maka bangunan observatorium Mohr memiliki sisi-sisi bangunan yang simetris, khususnya pada sisi yang saling berhadapan. Sehingga sisi utara berbentuk sama dengan sisi selatan dan demikian pula sisi barat dengan sisi timur. Jika pengetahuan ini diterapkan dalam memandang lukisan kedua Rach, maka bisa disimpulkan titik tempat Rach mensketsa lukisan keduanya bukanlah di sebelah timur, melainkan di sebelah utara atau selatan kedua bangunan tersebut.

Kunci selanjutnya guna mengetahui tapak observatorium Mohr di masa kini terletak pada arsitektur wihara Dharma Bhakti. Lukisan kedua Rach memperlihatkan gambaran wihara dari arah salah satu pintu gerbangnya. Perbandingan dengan foto wihara dari dekade 1930-an yang dikoleksi Troppenmuseum dan tinjauan lapangan memperlihatkan, meski di masa kini bentuk pintu gerbangnya sudah berubah, namun ada pemandangan serupa yang masih tetap ada. Yakni panorama atap bangunan wihara yang mengesankan bertumpuk dua di latar belakang, serta bangunan wihara lainnya di sisi kiri. Panorama tersebut hanya terlihat jika kita memandang seluruh kompleks wihara hanya dari arah selatan, tepatnya dari arah pintu gerbang utamanya. Apa yang mengesankan sebagai atap bertumpuk dua sebenarnya atap dari dua bangunan utama wihara namun keduanya memiliki ketinggian berbeda.

Penggalan-penggalan jalan dalam lukisan kedua Rach pun masih bisa diidentifikasi pada saat ini. Jalan di depan pintu gerbang wihara kini menjadi Jalan Kemenangan 3, sementara jalan di sisi kanan (yang memisahkan kompleks wihara dan observatorium Mohr) menjadi Jalan Kemenangan Raya. Karena dalam lukisan kedua Rach observatorium Mohr digambarkan terletak di sebelah kanan kompleks wihara, maka dapat disimpulkan bahwa tapak observatorium Mohr terletak di sisi timur wihara Dharma Bhakti.

Citra satelit sepenggal kawasan Glodok (Jakarta Barat) masa kini, dengan posisi wihara Dharma Bhakti (1), SD Katolik Ricci 1 (2) dan kemungkinan tapak lokasi observatorium Mohr (M). Ukuran kotak tapak observatorium telah disesuaikan dengan dimensi observatorium Mohr seperti yang dicatat Zuidervaart & Gent. Jalan-jalan disekitarnya adalah Jalan Kemenangan Raya (a), Kemenangan 3 (b), Kemurnian 1 (c) dan Kemurnian 2 (d). Jalan Kemurnian 1 mungkin adalah gang Torong di masa silam. Sumber : Sudibyo, 2012 dengan citra Google Maps.
Citra satelit sepenggal kawasan Glodok (Jakarta Barat) masa kini, dengan posisi wihara Dharma Bhakti (1), SD Katolik Ricci 1 (2) dan kemungkinan tapak lokasi observatorium Mohr (M). Ukuran kotak tapak observatorium telah disesuaikan dengan dimensi observatorium Mohr seperti yang dicatat Zuidervaart & Gent. Jalan-jalan disekitarnya adalah Jalan Kemenangan Raya (a), Kemenangan 3 (b), Kemurnian 1 (c) dan Kemurnian 2 (d). Jalan Kemurnian 1 mungkin adalah gang Torong di masa silam. Sumber : Sudibyo, 2012 dengan citra Google Maps.

Lukisan Rach menggambarkan observatorium Mohr sebagai bangunan enam lantai, dengan lantai pertama terlukis separuh. Dengan ketinggian 30,5 meter, maka tinggi rata-rata tiap lantai adalah 5 meter. Cukup menarik bahwa batas antara lantai pertama dan kedua observatorium berada pada level relatif sama dengan puncak atap bangunan utama wihara Dharma Bhakti. Maka dengan menganggap tinggi puncak atap bangunan utama tersebut adalah 4 meter, tapak observatorium Mohr persis berseberangan dengan bangunan utama wihara, dipisahkan sepenggal jalan Kemenangan Raya. Amat menarik perhatian bahwa kini bahwa di tempat tersebut terdapat sepetak lahan, tepatnya pada koordinat 6,1440 LS 106,8131 BT. Lahan tersebut diapit sepasang jalan kecil (gang) masing-masing jalan Kemurnian 2 di sisi selatannya dan jalan Kemurnian 1 di sisi utaranya. Bila ukuran observatorium Mohr (yakni panjang 22,5 meter dan lebar 17,5 meter) diplotkan dalam lahan yang kini dimiliki perorangan tersebut, ternyata ukurannya pas.

Ujung lorong jalan Kemurnian 2 yang bertemu dengan jalan Kemenangan Raya. Di sinilah kemungkinan tapak observatorium Mohr berada. Dari sini dengan menatap ke barat terlihat bangunan SD Katolik Ricci 1 (latar belakang), di belakang bangunan utama wihara Dharma Bhakti. Sumber : Sudibyo, 2012.
Ujung lorong jalan Kemurnian 2 yang bertemu dengan jalan Kemenangan Raya. Di sinilah kemungkinan tapak observatorium Mohr berada. Dari sini dengan menatap ke barat terlihat bangunan SD Katolik Ricci 1 (latar belakang), di belakang bangunan utama wihara Dharma Bhakti. Sumber : Sudibyo, 2012.

Inikah tapak observatorium Mohr? Untuk memastikannya harus dilakukan penelitian lebih lanjut dengan menyertakan disiplin ilmu terkait seperti arkeologi dan sejarah. Namun, untuk sementara, kita bisa mengatakan inilah tapak observatorium Mohr.

Sumber :

Zuidervaart & Gent, 2004.A Bare Outpost of Learned European Culture on the Edge of the Jungles of Java, Johan Maurits Mohr (1716-1775) and the Emergence of Instrumental and Institutional Science in Dutch Colonial Indonesia. Isis, 95 (2004), pp. 1-33.

Gent. 2005. Observations of the 1761 and 1769 Transits of Venus from Batavia (Dutch East Indies). in DW Kurtz, eds, Proceedings IAU Colloqium, 196 (2005), pp. 67-72.

Gunawan dkk. 2012. Kala Bintang Kejora Melintas Sang Surya, Transit Venus 2012. Buku elektronik. Yogyakarta : Kafe Astronomi.com Publisher.

Ditulis oleh

Muh. Ma'rufin Sudibyo

Muh. Ma'rufin Sudibyo

Orang biasa saja yang suka menatap bintang dan terus berusaha mencoba menjadi komunikator sains. Saat ini aktif di Badan Hisab dan Rukyat Nasional Kementerian Agama Republik Indonesia. Juga aktif berkecimpung dalam Lembaga Falakiyah dan ketua tim ahli Badan Hisab dan Rukyat Daerah (BHRD) Kebumen, Jawa Tengah. Aktif pula di Lembaga Pengkajian dan Pengembangan Ilmu Falak Rukyatul Hilal Indonesia (LP2IF RHI), klub astronomi Jogja Astro Club dan konsorsium International Crescent Observations Project (ICOP). Juga sedang menjalankan tugas sebagai Badan Pengelola Geopark Nasional Karangsambung-Karangbolong dan Komite Tanggap Bencana Alam Kebumen.