Hilangnya Dua Lengan Bimasakti

Selama beberapa dekade astronom telah dibutakan oleh penampakan Bimasakti. Kok bisa? Bimasakti tidaklah tampak seperti apa yang kita bayangkan dan digambarkan selama ini. Tak bisa disalahkan karena kita tinggal di dalamnya, dan tak pernah keluar untuk melihat bagaimana bentuknya.

Galaksi Bimasakti hanya punya dua lengan utama yakni lengan Scutum Centaurus dan lengan Perseus. Kredit Gambar : NASA Spitzer

Sebuah citra baru dari Teleskop Spitzer milik NASA mengalirkan sebuah kenyataan lain atas struktur Bimasakti. Dari citra tersebut diketahui bimasakti hanya memiliki 2 lengan spiral bukannya 4 lengan spiral seperti yang kita ketahui sebelumnya.

Spitzer memberikan sebuah titik awal yang baru untuk kembali berpikir dan menelaah struktur Bimasakti, kata Robert Benjamin dari University of Wisconsin, Whitewater. Revisi peta Bimasakti akan dilakukan ke seluruh dunia dan sama seperti seorang pelaut yang tengah mengembara di lautan di jaman dahulu, mereka juga selalu memperbaharui peta mereka.

Sejak tahun 1950, astronom telah membuat peta Bimasakti. Model awal Bimasakti dibuat berdasarkan observasi radio terhadap gas di dalam galaksi. Hasilnya adalah struktur spiral dengan 4 bintang utama yang membentuk lengan, yakni Norma, Scutum-Centaurus, Sagittarius dan Perseus. Di dalam Bimasakti, selain lengan terdapat juga pita gas dan debu pada bagian pusat galaksi. Matahari di dalam Bimasakti berada di area lengan sebagian yang dikenal dengan nama lengan Orion atau Orion Spur, yang terletak di antara lengan Sagittarius dan Perseus.

Selama bertahun-tahun, peta seluruh Galaksi dibuat hanya berdasarkan studi pada satu bagian dari galaksi atau hanya dari satu metode. Dan ketika model dari berbagai kelompok peneliti dibandingkan mereka tidak pernah setuju satu sama lainnya. Sama seperti orang buta yang menginterpretasikan gajah dari berbagai sisi yang berbeda. Itulah kita. Para peneliti melihat Bimasakti dari sisi yang berbeda sehingga ketika dipertemukan tentunya hasilnya pun berbeda.

Namun di era tahun 1990, large infrared sky surveys, membawa sebuah nuansa baru. Survey langit besar-besaran pada panjang gelombang inframerah membawa revisi besar-besaran pada model galaksi termasuk ditemukannya pita besar di tengah Bimasakti yang berisi bintang-bintang. Cahaya inframerah memang bisa menembus debu sehingga teleskop yang bisa melakukan pengamatan pada panjang gelombang inframerah bisa memiliki penglihatan yang lebih baik diantara pusat galaksi yang penuh debu dan ramai dengan berbagai objek.

Di tahun 2005, Benjamin dan rekan-rekannya menggunakan detektor inframerah Spitzer untuk mendapatkan informasi lebih detail pada pita Galaksi. Mereka menemukan pita yang terentang dari pusat Galaksi ke arah luar tersebut lebih luas dan lebih panjang dibanding yang diperkirakan sebelumnya.

Citra inframerah terbaru dari Bimasakti menunjukan galaksi ini terentang 130 derajat di sepanjang langit dan satu derajat merentang dari bidang galaksi menuju ke atas dan bawah. Mosaik ini terdiri dari 800 000 potret yang diambil dan terisi oleh lebih dari 110 juta bintang.

Benjamin juga mengembangkan piranti lunak yang bisa menghitung bintang, dan mengukur kerapatan bintang. Perhitungan yang ia lakukan pada lengan Scutum-Centaurus menunjukan peningkatan jumlah bintang dibanding yang seharunya ada di sebuah lengan spiral. Sementara pengukuran pada lengan Sagittarius dan Norma tidak menunjukan adanya peningkatan jumlah bintang. Pada lengan ke-4 yakni lengan Perseus yang menyelubungi bagian terluar Bimasakti tidak dapat dilihat dalam citra terbaru yang diambil Spitzer.

Penemuan ini menunjukan galaksi Bimasakti memiliki 2 lengan spiral utama, struktur umum galaksi dengan sebuah pita. Lengan utama itu adalah lengan Scutum-Centaurus dan Perseus, yang memiliki kerapatan terbesar dari bintang muda dan terang serta bintang tua seperti bintang raksasa merah. Dua lengan lainnya yakni lengan Sagittarius dan Norma dikategorikan sebagai lengan minor yang terdiri dari gas dan bintang-bintang muda. Menurut Benjamin, kedua lengan utama di Bimasakti tersebut terhubung dengan bagian terdekat dan terjauh dari pita utamanya. Dengan demikian lengan itu bisa disambung dengan pita utamanya seperti sedang memasang puzzle, sehingga untuk pertama kalinya bisa dipetakan struktur, posisi dan lebar lengan tersebut.

Penemuan sebelumnya dalam observasi inframerah memberi petunjuk mengenai kedua lengan tersebut. Namun hasilnya tidak begitu jelas karena posisi dan lebar lengan masih tidak dapat diketahui. Meskipun lengan galaksi tampak sebagai fitur yang lengkapp, namun pada kenyataannya bintang di dalamnya secara konstan terus bergerak keluar dan masuk di dalam lengan tersebut. Hal ini disebabkan oleh pergerakan bintang-bintang tersebut saat mengorbit (mengitari) pusat galaksi.

Matahari pun sekali waktu akan berada pada lengan yang berbeda. Dan sejak ia terbentuk 4 milyar tahun yang lalu, Matahari telah mengelilingi galaksi ini sebanyak 16 kali.

Sumber : Spitzer Space Telescope

Ditulis oleh

Avivah Yamani

Avivah Yamani

Tukang cerita astronomi keliling a.k.a komunikator astronomi yang dulu pernah sibuk menguji kestabilan planet-planet di bintang lain. Sehari-hari menuangkan kisah alam semesta lewat tulisan dan audio sambil bermain game dan sesekali menulis makalah ilmiah terkait astronomi & komunikasi sains.

Avivah juga bekerja sebagai Project Director 365 Days Of Astronomy di Planetary Science Institute dan dipercaya IAU sebagai IAU OAO National Outreach Coordinator untuk Indonesia.

11 thoughts on “Hilangnya Dua Lengan Bimasakti

  1. mba ivie .. kalo di pusat galaksi itu ada apa ??? apa pusat galaksi itu bintang yang lebih gede dari matahari ???

      1. Kalau di tengahnya ada Lubang Hitam, berarti suatu saat galaksi Bimasakti habis dimakan si Lubang Hitam itu ya mbak? Kiamat Dong..!!

  2. maav , mba ivie kita sharing2x aja berbagi pengetahuan ia..
    kalau lubang itu dapat menarik semua benta kedalam nya sehingga jika sudah masuk dalam lubang hitam maka akan terpental ke dalaksi lain atau dimensi lain ia….
    truss saya mau tanya lagi apa benar galaksi nebula orion rata2x bintangnya berwarna biru….
    entah kenapa mba saya tertarik dengan nebula orion…
    rasanya saya ingin pergi keluar angkasa ingin melihat keindahan yang di ciptakan oleh yang maha kuasa . subhanallah betapa besar keagungan Allah subhana wata a’la.
    thanks… wasalam.

  3. tempo lalu ada yang mengatakan bahwa alangkah indahnya galaxi kita.Kita perlu ingat bahwa ‘photo’ galaxi Bimasakti dengan 4 lengannya (konon kini tinggal 2)memang mentakjubkan, tapi ingat itu cuma gambar aplikasi hasil penginderaan teleskop radio. Untuk melihat gambar yang sesungguhnya perlu seorang Superman untuk keluar dari galaxi dan memotretnya. Hasil jepretannya mudah mudahan tidak jauh berbeda dengan gambar yang ada selama ini.

  4. ada juga yang mengatakan kapan ya kita bisa keluar dari galaxi kita untuk melihat keindahan jagat yang maha luas ini.Boro boro mau keluar galaxi keluar negeri saja tidak terpikirkan.Kalau hati lagi sumpek ribet terus untuk sekedar mempertahankan hidup yang banyak tuntutan yang sulit untuk dihindarkan memang perlu untuk berpikir kapan ya kita pindah ke tata surya lain yang ada planet yang bisa ditinggali dan nggak usah jauh2 dulu dan tetap tinggal di lingkungan Bimasakti

  5. sejauh ini kt berpndapat, bahkan para ahli pun sama………. jd belum ada yg pasti…… karena diluar jangkauan indera yang kita miliki…. saya masih memegang prinsip” keterbatasan manusia ” karena itu rahasia Allah SWT….. dan Allah sajalah yang menetahui. oleh karena itu sertakanlah kata ”Allahualambissowab”…….

  6. Mbak Ivie saya tertarik sekali dengan BlackHole/Lubang Hitam. Benarkah Lubanghitam itu adalah mesin penghancur Materi yang paling menyeramkan ya mbak???
    setelah melewati Lubanghitam maka akan mejadi berupa apakah hasilnya?? apakah berupa gas ya mbak??
    adakah yang lebih dahsyat lagi dari LubangHitam??? sory banyak tanya…:-)

Tulis komentar dan diskusi...