Pelangi Bintang

Dahulu kala di galaksi yang sangat jauh, milyaran bintang bersinar sangat terang. Ketika waktu dipercepat ke masa kini, 35 juta tahun kemudian – cahaya dari bintang – bnintang itu akhinya berhasil melintasi alam semesta dan mencapai Bumi. Cahaya lebih cepat dari apapun di alam semesta, tapi tetap saja ia butuh waktu untuk melakukan perjalanan melintasi angkasa. Setelah melakukan perjalanan demikian jauh, tentunya tepat sekali jika astronom memotret cahaya itu dan memberikan hasil foto cantik galaksi jauh.

Foto NGC 3521. kredit : ESO/O. Maliy

Dalam foto itu, tampak warna yang berbeda pada area pusat dan area terluar galaksi. Di area pusat, galaksi itu tampak berwarna kuning dan oranye (astronom mnyebutnya kemerah-merahan) sementara di bagian terluar warnanya biru. Warna yang berbeda tersebut terjadi karena warna bintang yang ditemukan di daerah tersebut di dalam galaksi. Bintang yang sudah tua lebih merah dari bintang muda dan mereka ini biasanya ada di pusat. Bintang muda warnanya biru dan biasanya menetap di area yang lebih jauh dari pusat galaksi.

Tapi ketika melihat ke langit, mengapa sebagian besar bintang tampak putih dan bukannya berkilau dengan warna berbeda? Ini karena cahaya dari bintang-bintang yang jauh sudah redup ketika mereka mencapa kita. Akibatnya detektor di mata kita yang harusnya memilih warna tidak lagi bekerja sehingga kita hanya melihat bintang itu hitam dan putih. Hany ada beberapa bintang yang cerlang yang bisa kita lihat dalam warnanya seperti bintang Betelguese yang berwarna merah dan si Biru Rigel yang biasanya ada di Rasi Orion si pemburu.

Fakta Menarik : Bintang memiliki warna warni seperti pelangi : biru, kuning, oranye dan merah . Ada juga bintang yang berwana putih. Tapi tidak ada bintang yang tampak berwarna hijau!

Sumber : Space Scoop Universe Awareness

Ditulis oleh

Avivah Yamani

Avivah Yamani

Tukang cerita astronomi keliling a.k.a komunikator astronomi yang dulu pernah sibuk menguji kestabilan planet-planet di bintang lain. Sehari-hari menuangkan kisah alam semesta lewat tulisan dan audio sambil bermain game dan sesekali menulis makalah ilmiah terkait astronomi & komunikasi sains.

Avivah juga bekerja sebagai Project Director 365 Days Of Astronomy di Planetary Science Institute dan dipercaya IAU sebagai IAU OAO National Outreach Coordinator untuk Indonesia.

1 thought on “Pelangi Bintang

  1. Vie tanya,

    kalau perhatiin foto-foto galaxy sepertinya hampir di tengah galaxy pasti kelihatan terang benerang (maksudnya seperti bola lampu) dengan dimensi lumayan besar dibanding total garis tengah galaksinya, tapi kalau perhatiin langit malam kok gak ada daerah yang sangat menonjol (terang benerang) yang di identikkan dengan pusat galaksi bimasakti.

    Apakah foto-foto itu bukan foto galaksi yang keliatan dengan cahaya tampak…?

Tulis komentar dan diskusi...