Menggali Kekayaan Astronomi Dalam Kearifan Lokal

Astronomi dalam budaya dan kehidupan masyarakat selama berabad-abad telah mengalami integrasi. Tak bisa dipungkiri dalam banyak hal astronomi telah mempengaruhi kehidupan masrarakat sejak dulu sampai sekarang.

Pertemuan arkeoastronomi di Observatorium Bosscha

Penentuan kalender, pertanian, navigasi, mitos, agama, sejarah bahkan konstruksi bangunan purba merupakan bagian yang tak terpisahkan dari astronomi. Astronomi dalam budaya Yunani mungkin yang paling dikenal, terutama karena nama rasi-rasi bintang yang kita kenal sekarang menggunakan nama dewa-dewa Yunani. Tapi jangan salah, di Indonesia, astronomi pun sudah jadi bagian kehidupan masyarakat sejak dulu.

Astronomi telah menjadi bagian dari kehidupan masyarakat Sunda, Jawa, Lombok bahkan sampai ke timur Indonesia di papua. Dalam pertemuan astroarkeologi yang dilaksanakan di Observatorium Bosscha semua ini diungkapkan oleh para ahli sejarah, antropolog, astronom dan budayawan.

Dalam kehidupan masyarakat Jawa juga memiliki imajinasi akan bentuk-bentuk rasi seperti Waluku (Orion), Wuluh (Pleaides), Kalapa Doyong (Scorpio), Sapi Gumarang (Taurus), dll. Tak hanya berimajinasi, benda-benda langit ini juga diggunakan dalam kehidupan sehari-hari sebagai penentu waktu bercocok tanam, sarana pemujaan, kalender, maupun navigasi. Menurut Sobirin, seorang pemerhati kehutanan dan lingkungan tata sunda, bintang di langit seharusnya digunakan untuk pemulihan kawasan lindung di Indonesia.

Rasi Orion yang dikenal juga sebagai rasi Waluku. Kredit : Sobirin 2008, modifikasi: Richard Feinberg 1995

Di masa lalu saat belum ada kalender, masyarakat setempat telah menggunakan perbintangan untuk menentukan siang dan malam, pasang surut air laut, berbunga dan berbuahnya tanaman, maupun migrasi dan pembiakan hewan. Bagi mereka gejala alam adalah cerminan lintasan waktu. Masyarakat di masa itu juga menentukan saat menanam dengan menggunakan bambu yang diisi air untuk mengukur ketinggian bintang. Pada posisi tertentu mereka akan bisa mengetahui apakah sudah saatnya memulai bercocok tanam atau belum. Namun di kondisi saat ini apakah metode tersebut masih bisa digunakan?

Kondisi saat ini menunjukan iklim sudah berubah, dan menyebabkan sebuah pertanyaan baru. Pada akhirnya musim bercocok tanam pun mengalami pergeseran. Kapan kemarau dan kapan hujan menjadi sebuah pertanyaan baru. Nah pada kondisi ini yang jadi masalah bukan ketidakakuratan metode nenek moyang kita melainkan mengapa iklim bisa berubah. Adakah kita turut andil dalam semua itu? Kondisi saat ini apakah merupakan pergeseran alami ataukah kita juga mengambil bagian dalam pergeseran itu melalui cara hidup kita?

Hutan Flamboyan, mulai berbunga saat gubug penceng di timur, fajar menyingsing.

Kalender boleh berubah namun siklus mikro dan makro kosmos selalu tepat. Sebagai contoh, durian akan berbuah ketika sapi gumarang ada di timur saat fajar menyingsing atau duku berbuah saat gubug penceng ada di timur kala rembang petang. Inilah kearifan lokal yang sudah mulai ditinggalkan ketika masyarakat modern berkembang dengan segala teknologi dan kesibukannya. Nah kearifan lokal saat melihat bintang dengan berbunganya tanaman akan sangat menarik untuk kita kembangkan sebagai bagian untuk mengatasi kerusakan lingkungan. Bagaimana caranya ?

Dalam presentasi di Bosscha tersebut, Sobirin mengajukan usulan untuk membuat hutan kota yang bisa mengatasi juga masalah resapan air dan mengurangi dampak polusi. Sebagai contoh, hutan flamboyan akan berbunga saat gubug penceng ada di timur kala fajar menyingsing atau hutan bungur yang akan mulai berbunga kala banyak angrem muncul di timur saat rembang petang.Dari lingkungan kita akan lihat bagaimana astronomi berada dalam sejarah kuno masyarakat Indonesia.

Bejana Zodiak, MINTAQULBURUJ

Menurut Bambang Budi Utomo, dari berbagai penemuan arkeologi terlihat juga bagaimana masyarakat setempat di masa lalu menggunakan rasi sebagai sarana pemujaan. Hal ini terlihat dalam Bejana Zodiak, MINTAQULBURUJ, yang digunakan oleh masyarakat Tengger. Tidak hanya itu pembangunan candi-candi di masa lalu juga memiliki keterkaitan dengan astronomi. Salah satunya adalah Borobudur yang diperkirakan juga dibangun sebagai tanda tak telrihat lagi Polaris dari Jawa. Pada masa itu Polaris bisa terlihat di horison, bintang yang saat ini tak mungkin kita lihat lagi karena terjadinya presesi Bumi.

Kaitan astronomi dalam folklore juga dipaparkan oleh Sungging dalam acara ini. Bagaimana mitologi berkembang di tengah masyarakat masa itu yang saat ini bisa digunakan sebagai sarana pendidikan astronomi lewat budaya. Contohnya, mitologi tentang batara kala yang menelan Matahari sehinga terjadi gerhana, atau bimasakti yang jadi gambaran Bima masuk ke laut dan digigit ular.

Salah satu hal menarik lainnya pada acara tersebut adalah pemetaan bintang berdasarkan kultur Indonesia yang dilakukan oleh Widya Sawitar dari Planetarium Jakarta. Paparan lebih lengkapnya akan ia sampaikan dalam poster paper di APRIM 2008.

Di masa lalu, Bintang Polaris terlihat dari Borobudur. Kredit Gambar :Britannica

Ada banyak hal menarik dalam pertemuan tersebut yang membuat kita melihat satu bidang ilmu tidak bisa diklaim tak punya manfaat atau diklaim bisa berdiri sendiri. Astronomi memiliki keterkaitan erat bukan saja dengan fisika, kimia atau biologi tapi juga sejarah, antropologi, arkeologi dan bahkan seluruh aspek kehidupan masyarakat. Di masa depan astronomi juga mengambil bagiannya sendiri dalam hal lingkungan misalnya. Bahkan eksplorasi ruang angkasa yang dilakukan saat ini, teknologinya bukan hanya digunakan ke luar angkasa tapi juga digunakan dalam kehidupan masyarakat kita. Tentunya pada level dan skala yang berbeda.

Setelah pertemuan di Bosscha pada tanggal 17 Mei 2008, pertemuan kedua dilaksanakan di prodi Astronomi pada tanggal 30 Mei 2008 dan menghasilkan kesepakatan untuk membentuk asosiasi langit gelap di Indonesia. Asosiasi ini bertujuan untuk mengajak masyarakat mengkampanyekan langit gelap. Salah satu yang kita kenal adalah Earth Hour yang megajak masyarakat mematikan lampu selama satu jam. Ini tidak hanya mengurangi polusi cahaya namun juga dapat membantu mengurangi efek dari global warming. Pengembangan astronomi dalam budaya Indonesia ini adalah langkah awal karena tahun 2009, topik ini akan jadi salah satu acara dan pembahasan di Indonesia dan di dunia.

Ditulis oleh

Avivah Yamani

Avivah Yamani

Tukang cerita astronomi keliling a.k.a komunikator astronomi yang dulu pernah sibuk menguji kestabilan planet-planet di bintang lain. Sehari-hari menuangkan kisah alam semesta lewat tulisan dan audio sambil bermain game dan sesekali menulis makalah ilmiah terkait astronomi & komunikasi sains.

Avivah juga bekerja sebagai Project Director 365 Days Of Astronomy di Planetary Science Institute dan dipercaya IAU sebagai IAU OAO National Outreach Coordinator untuk Indonesia.