Materi Gelap Menendang Dirinya Sendiri?

Alam semesta penuh dengan pertanyaan yang belum terjawab: adakah kehidupan di luar Bumi? Bagaimana awal mula alam semesta? Alam semesta tersusun dari apa saja? Untuk menjawab pertanyaan itu, salah satu bahan utama penyusun alam semesta adalah materi gelap, yang barangkali merupakan salah satu misteri terbesar.

Materi gelap adalah materi misterius dan aneh yang dinamai demikian karena tidak memancarkan cahaya apapun. Betul-betul tidak terlihat sama sekali. Namun demikian, para astronom menduga di alam semesta ini banyaknya materi aneh tersebut 5 kali banyaknya materi normal yang dapat kita lihat.

Kita tahu bahwa materi gelap itu ada karena kita bisa melihat efek yang ditimbulkannya pada objek-objek di dekatnya. Seperti halnya melihat jejak kaki di atas salju yang diakibatkan oleh seekor anjing yang tidak kasat mata. Kita juga tahu bahwa materi gelap berada di sekitar galaksi; bahkan hampir setiap galaksi yang berbentuk sama seperti Galaksi Bimasakti (yaitu berbentuk spiral) diselubungi oleh materi gelap.

Semua petunjuk yang mengarah pada keberadaan materi gelap ditimbulkan oleh gravitasinya yang menarik objek-objek lain. Setidaknya itu sampai sekarang.

Foto ini memperlihatkan lusinan galaksi jauh. Di bagian agak sebelah kanan, kalian bisa melihat empat galaksi raksasa bertabrakan sekaligus. Kredit: ESO.
Foto ini memperlihatkan lusinan galaksi jauh. Di bagian agak sebelah kanan, kalian bisa melihat empat galaksi raksasa bertabrakan sekaligus. Kredit: ESO.

Foto ini memperlihatkan tabrakan kosmis dahsyat: empat galaksi raksasa bertabrakan sekaligus! Ketika mengamati kejadian ini, para astronom menemukan materi gelap yang menyelubungi salah satu galaksi tertinggal oleh yang lain.

Tampaknya bukan penemuan yang besar, namun hal ini mengungkapkan kalau ada gaya baru yang bekerja. Kemungkinan gaya itu merupakan gaya yang belum pernah dilihat sebelumnya dan hanya bisa dibuat dan dirasakan oleh materi gelap: seakan-akan materi gelap itu menendang dirinya sendiri!

Fakta Menarik: Lebih dari 95% materi di alam semesta ini tidak bisa kita lihat. Materi gelap termasuk materi yang demikian, tapi unsur utamanya adalah gaya misterius bernama energi gelap. Energi ini mendorong segala sesuatu, semacam lawan dari gravitasi.

[divider_line]

Sumber: Dipublikasi kembali dari Space Scoop Universe Awareness edisi Indonesia

Ditulis oleh

Ratna Satyaningsih

Ratna Satyaningsih

menyelesaikan pendidikan sarjana dan magister astronomi di Departemen Astronomi Institut Teknologi Bandung. Ia bergabung dengan sub Kelompok Keahlian Tata Surya dan menekuni bidang extrasolar planet khususnya mengenai habitable zone (zona layak-huni). Ia juga menaruh minat pada observasi transiting extrasolar planet.

2 thoughts on “Materi Gelap Menendang Dirinya Sendiri?

  1. Kalau 95% materi di alam semesta adalah materi gelap dan tidak memancarkan cahaya tetapi sangat solid dan punya medan gravitasi, kenapa di Bumi kita tidak menemukannya..? Kenapa saat kita berjalan-jalan di ruang terbuka, tidak tiba-tiba menabrak benda tak terlihat…? Padahal 95 % materi mengisi ruang adalah materi gelap…? Mohon dijawab.. thanks.. 🙂

  2. Apakah materi gelap ini menjadi pembatas alam semesta dengan alam semesta lain? atau materi lain sebagai pembatas? materi apakah sebagai penghubung diantara alam semesta2 yg ada? mohon dijawab trims..

Tulis komentar dan diskusi...