Rahasia si Bintang Vampir

Anda penggemar Twilight saga? Tertarik ingin melihat bagaimana Vampir bekerja menghisap hidup makhluk lainnya? Kali ini alam semesta punya cerita tentang bintang vampir yang menghisap hidup bintang lainnya.

Sistem Bintang Ganda SS Leporis. Kredit : ESO/Digitized Sky Survey 2. Acknowledgment: Davide De Martin.

Astronom berhasil melihat kisah ini ketika mereka menggabungkan 4 teleskop di Observatorium Paranal milik ESO dan membentuk teleskop virtual berdiameter 130 meter dengan ketajaman pandangan 50 kali lebih tajam dari teleskop Hubble.

Ketajaman dari ke-4 teleskop VLT dalam mengumpulkan cahaya tidak hanya menghasilkan citra atau gambar yang tajam lebih cepat dari biasanya. Yang tampak dari kerja telekop virtual ini adalah sebuah bintang yang kehilangan sebagian besar materinya dihisap oleh pasangan vampirnya. ups! Tapi ada yang menarik. Hasil pengamatan menunjukkan kalau transfer massa dari bintang yang satu ke bintang lainnya bisa lebih lembut dari yang diperkirakan.

Citra kedua bintang yang diambil dengan teleskop virtual atau teleskop maya ini sangat tajam sehingga, para astronom tidak hanya melihat kedua bintang mengorbit satu sama lainnya tapi juga bisa mengukur ukuran bintang terbesar di antara keduanya.

Pasangan Bintang Yang Kehilangan Materi
Bintang yang diamati oleh para astronom menggunakan teleskop virtual di Observatorium Paranal merupakan sistem bintang ganda bernama SS Leporis di rasi Lepus (kelinci). Sistem LsS Leporis merupakan sistem yang tidak biasa yang terdiri dari dua bintang yang mengitari satu sama lainnya selama 260 hari.

Jarak antar keduanya cukup dekat hanya sedikit lebih jauh dari jarak antara Matahari dan Bumi. Dalam rentang jarak itu, bintang yang terbesar dan terdingin merentang sekitar 1/4 jarak keduanya – atau dengan kata lain bintang yang besar ini besarnya sampai jarak Merkurius. Karena jarak keduanya yang dekat, bintang pasangan yang lebih panas telah menghisap setengah massa bintang yang lebih besar.

Bintang pasangan SS Leporis yang dilihat teleskop maya VLT. Kredit : ESO/PIONIER/IPAG

Menurut Henri Boffin dari ESO, bintang ganda ini memang unik dan materinya mengalir dari bintang satu ke yang lainnya. Yang tidak biasa adalah cara transfer massanya yang berbeda dari model yang sudah ada sebelumnya. Gigitan bintang vampir ini jauh lebih lembut dan lebih efektif. Observasi tersebut juga cukup tajam untuk menunjukkan kalau bintang raksasa di sistem tersebut lebih kecil dari yang diperkirakan sebelumnya. Akibatnya jadi lebih sulit untuk menjelaskan bagaimana bintang raksasa merah mengalami kehilangan materi pada bintang pasangannya.

Para astronom menduga yang terjadi bukanlah aliran materi dari bintang yang satu ke yang lainnya melainkan materi itu dihembuskan dari bintang raksasa sebagai angin bintang dan ditangkap oleh pasangannya yang lebih panas.

Ditulis oleh

Avivah Yamani

Avivah Yamani

Tukang cerita astronomi keliling a.k.a komunikator astronomi yang dulu pernah sibuk menguji kestabilan planet-planet di bintang lain. Sehari-hari menuangkan kisah alam semesta lewat tulisan dan audio sambil bermain game dan sesekali menulis makalah ilmiah terkait astronomi & komunikasi sains.

Avivah juga bekerja sebagai Project Director 365 Days Of Astronomy di Planetary Science Institute dan dipercaya IAU sebagai IAU OAO National Outreach Coordinator untuk Indonesia.